GUYiTUd9GSO5TpO7TfY7BSM7TA==

Pertemuan Presiden Joe Biden, PM Jepang dan Presiden Korsel di Camp David Bikin Xi Jinping Khawatir


WARGA LAMPUNG | WASHINGTON — KTT bersejarah antara Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, dan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yue di Camp David pada Jumat (18/8) serta dokumen kerja sama yang mereka tandatangani telah menarik perhatian dunia, dan tentu saja pihak berwenang Beijing turut serta. 

Beijing telah berulang kali memperingatkan bahwa AS sedang mencoba untuk meniru mini-NATO di Asia Timur sejak invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina pada Februari lalu, yang mengarah pada upaya terpadu NATO untuk membantu Ukraina melawan Rusia. 

Sementara para pemimpin AS, Jepang dan Korea Selatan bersumpah untuk memperkuat perekonomian dan keamanan trilateral di Camp David. Hubungan ini mungkin akan mengganggu kegelisahan Tiongkok.

Salah satu ciri KTT Camp David adalah Jepang dan Korea Selatan mengesampingkan keluhan sejarah dan memperkuat kerja sama dengan Amerika Serikat di bidang keamanan dan pertahanan guna secara efektif mencegah dan mencegah kemungkinan agresi oleh Tiongkok dan Korea Utara.

The New York Times mencatat dalam sebuah opini yang Biden tekankan dalam konferensi pers setelah pertemuan puncak dengan Kishida dan Yoon bahwa pertemuan tersebut bukanlah “anti-Tiongkok,” namun Beijing hampir pasti akan menganggap klaim Biden tidak meyakinkan. 

Presiden Tiongkok Xi Jinping pernah tanpa malu-malu menuduh Amerika Serikat dan sekutu Baratnya menerapkan “pengendalian, pembendungan, dan penindasan menyeluruh” terhadap Tiongkok, sehingga menimbulkan tantangan berat yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap pembangunan Tiongkok.

Dalam sebuah editorial, media pemerintah Tiongkok, Global Times, yang memiliki kecenderungan kuat terhadap nasionalisme, menuduh Amerika Serikat "membodohi Jepang dan Korea Selatan" dengan membuat mereka rela menyerahkan kepentingan nasional mereka dan "berjaga-jaga" untuk Amerika Serikat. di garis depan "Perang Dingin baru".

“KTT Camp David bisa dikatakan kemungkinan besar memicu perang dingin baru,” Lv Chao, pakar isu Semenanjung Korea di Akademi Ilmu Sosial Liaoning, juga dikutip oleh Global Times pada hari Jumat. .

Perjanjian Camp David menyerukan Amerika Serikat, Jepang, dan Korea Selatan untuk mengadakan pertemuan puncak tahunan, dan ketiga negara tersebut juga mengkritik “tindakan berbahaya dan agresif” Tiongkok di Laut Cina Selatan dalam pernyataan bersama, sambil menekankan “pentingnya perdamaian.” dan stabilitas di Selat Taiwan."

The New York Times berpendapat bahwa pernyataan masalah Taiwan dalam pernyataan bersama tiga negara tersebut dapat dilihat sebagai peringatan terhadap upaya Beijing untuk merebut Taiwan dengan paksa, dan hal ini akan membuat para pemimpin Tiongkok semakin marah, karena masalah Taiwan sebelumnya adalah masalah Taiwan. 

Masalah trilateral antara Amerika Serikat, Tiongkok dan Taiwan Sekarang Amerika Serikat menarik Jepang dan Korea Selatan ke dalam perselisihan ini. Menteri Pertahanan Tiongkok Li Shangfu memperingatkan agar tidak “bermain api dalam masalah Taiwan” selama kunjungannya ke Moskow minggu ini.

The New York Times menunjukkan bahwa sebelum pertemuan puncak tiga negara di Camp David, pemerintahan Biden telah mengadopsi serangkaian tindakan anti-Tiongkok yang dianggap "bermusuhan" oleh Beijing, termasuk melarang ekspor teknologi dan peralatan chip semikonduktor canggih ke Tiongkok, dan membentuk aliansi dengan Inggris dan Australia. Membentuk aliansi militer kapal selam nuklir "AUKUS" (AUKUS), memperkuat dialog keamanan AS-Jepang-India-Australia Quad (QUAD), dan meningkatkan penempatan militer di Filipina.

Ketika aliansi antara AS, Jepang, dan Korea Selatan semakin erat, Beijing telah memperkuat kerja sama militernya dengan Rusia, termasuk mengirimkan armada gabungan untuk melakukan patroli dan latihan di perairan sekitar Jepang dan Alaska. Tekanan militer Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) terhadap Taiwan terus berlanjut, dan perilaku provokatifnya di Laut Cina Selatan belum mereda.

Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat mengumumkan bahwa mereka akan sekali lagi mengatur "patroli kesiapan tempur gabungan laut-udara" di laut dan wilayah udara sekitar Taiwan pada hari Sabtu, dan mengadakan latihan gabungan angkatan laut dan udara. 

“Ini adalah peringatan serius terhadap pasukan separatis kemerdekaan Taiwan yang berkolusi dengan kekuatan eksternal untuk melakukan provokasi,” kata Kolonel Angkatan Darat Shi Yi, juru bicara Komando Teater Timur. 

Latihan tersebut merupakan tanggapan Beijing terhadap wakil presiden Taiwan dan calon presiden Partai Progresif Demokratik untuk pemilu tahun depan, Lai Ching-teh, yang transit melalui Amerika Serikat.

Pemerintah Jepang mengatakan pada hari Jumat bahwa sebuah pesawat militer Pasukan Bela Diri Udara telah terbang ke udara hari itu untuk melacak dan memantau pesawat militer Tiongkok dan Rusia yang melakukan patroli polisi gabungan dan latihan antara Laut Jepang dan Laut Cina Timur. 

Sehari sebelumnya, armada gabungan 11 kapal Tiongkok dan Rusia melakukan latihan bersama di pulau-pulau selatan di bawah yurisdiksi Prefektur Okinawa, Jepang, dan di perairan timur Taiwan.

“Patroli polisi gabungan dengan Rusia terhadap 11 kapal perang di dekat Okinawa merupakan respons terhadap perjanjian Camp David, atau penjelasan dari Tokyo dan Seoul untuk memperkuat pertahanan dan aliansi mereka,” New York Times mengutip National Singapura Menurut Drew Thompson, a rekan senior di Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew Universitas.

“Pencegahan di Asia Timur Laut menjadi semakin sulit untuk diterapkan secara efektif, jadi saya pikir semua pihak akan melipatgandakan upaya mereka,” kata Thompson, mantan pejabat Departemen Pertahanan A.S. (Red/01)
 

Type above and press Enter to search.